Sunday, September 28, 2014

(Kayanya) Hayam Ngojay


Karena nggak perlu banyak alasan untuk sekedar ketemu, makan dan ngobrol sama mereka.
“Pada maksi dimana? Bosen nih”
“Aq mau ke kantor Melon, maksi disana ikut?”

Cukup ngechat gitu doang saat semuanya bisa kabur agak lama dari kantor, nyari tempat yang ditengah-tengah terus ketemuan deh. Menikmati hidup semudah ini, kota yang nyaman dan temen yang banyak, plus tempat makan yang nggak abis-abis dengan alasan “Mumpung masih di Bandung” yang awalnya mau makan soto deket kantor Melon, berubah ke tempat makan baru, baru liat maksudnya hehee,, kalo nggak salah namanya Hayam Ngojay dengan menu rumahan dengan nuansa rumah yang kita sukaaa banget, rumah tua bikinan Belanda yang walaupun diluar terik tapi didalem ngahiliwir, tegelnya bagus, barang didalemnya antik2, cuman menunya masih sedikit, coba agak bervariasi, bikin betah dan tambah rame deh.












Lokasi : Pas rel kreta api mau ke Kosambi belok ke kiri kan tuh, banyak toko sepatu lalu ke kanan yang banyak rumah gede-gede, nah deket situ sebelum banyak toko etalase. (The power of lupaan nama jalan heheehe)

Wednesday, September 17, 2014

Happy Being 17 Neng Itik







Walaupun cake-nya bertuliskan “Happy Engagement” tapi dia girang banget bisa pulang kerumah pas hari ulang tahunnya yang sekarang.

Setelah balada penculikan santri dini hari tadi paginya, lalu ada acara khitbahan, kemudian para tamu pulang dan undangan banyak berkurang, yang tersisa hanya keluarga dan teman-teman dekat yang niatnya mau foto publikasi kado yang dibawa dan share ke teman lain yang nggak sempat hadir ehh si bungsu yang kebetulan ulang tahun hari itu juga kecipratan rejeki, dari yang dikira becanda oleh beberapa orang karena hari kelahirannya percis sama kaya Indonesia berakhir dengan guyonan “ciyeee udah 17 tahun, udah bisa dinikahin sama udztad” dan banyak ciyeee ciyee lainnya.

Selamat makin dewasa Itik, makin cantik dan makin soleha teteh sayang ika (mudah-mudahan dia nggak baca)

Kids.. This Is How I Met Your Father


Ohhh gini rasanya dipinang, hari dimana rasanya nggak “napak” muka kenceng banget, perut mules dan agak sering lupa nafas.
Agustus tahun ini jadi bulan yang paling diinget dalam hidup kayanya, pertama kalinya dapet sebuket mawar merah yang baguuus sekali (dulu-dulu juga pernah dapet bunga, tapi ketengan alias satu-satu  hehe) lalu ada si ehem dan keluarga besarnya datang untuk meminang. Semua serba menyenangkan, mulai dari acaranya, bisa kumpul keluarganya, temen-temen lama yang akhirnya ketemu karena maksain menghadiri acara ini (miss u all sayang-sayangku) plus acara nyulik si bungsu segala dari pondoknya, pokonya saya bersyukur sekali untuk yang terjadi 17 Agustus 2014 kemarin.


 














Doakan semoga ada kejutan yang datang di tanggal 17 bulan lainnya *wink  

Hello Lawang Wangi


Main bareng mereka emang selalu random, yang tadinya cuma mau survei panti buat acara One Stop Qurban di Nurul Huda, berakhir dengan foto-foto ditengah angin kenceng di Lawang Wangi. Art gallery plus lounge ini emang lagi happening di Bandung, dilihat dari banyaknya temen yang checkin path di Lawang Wangi, saya yang baru pertama kali kesini baru ngeuh kalau tempat ini art gallery semacam Selasar Sunaryo. Ada juga booth tempat jualan barang-barang Local Brand yang kualitasnya bagus menurut saya, yang berencana kesini jangan datang malem yah, tempatnya tutup ba’da magrib =)












 *photo taken by us